Kadisdik Jabar Apresiasi Layanan PPDB di SMAN 1 Bandung

Space Iklan

Kadisdik Jabar Wahyu Mijaya meninjau pelayanan PPDB di SMAN 1 Bandung. (Foto: Disdik Jabar)

Bandung, Infoinfrastruktur.com – Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Jawa Barat (Jabar) Wahyu Mijaya mengapresiasi pelayanan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) di SMAN 1 Bandung.

Selain pembekalan informasi yang sudah dikuasai oleh panitia, penyediaan infrastruktur pun dioptimalkan sebaik mungkin. Bahkan di tahap pendaftaran, SMAN 1 Bandung mengadopsi sistem antrean layaknya bank agar lebih tertib.

“Jadi, ada model antrean A, B, C yang disesuaikan dengan jalur pendaftaran. Misalnya, antrean A adalah jalur afirmasi, B perpindahan tugas, dan C prestasi. Seperti di bank, alhamdulillah pelayanannya sudah bagus,” ucap Kadisdik Jabar usai meninjau pelayanan PPDB di SMAN 1 Bandung, Selasa (6/6/2023).

Meski demikian, tambahnya, secara sampel, pendaftar lebih banyak mendaftar daring dari rumah daripada dipandu oleh operator sekolah. Kadisdik pun berharap, pendaftaran PPDB dapat berjalan lancar hingga pendaftaran hari terakhir.

Kadisdik mengatakan,  sebanyak 57.859 calon peserta didik baru telah mendaftar di Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Jabar tahun 2023 tahap 1 pada Selasa (6/6/2023). “Sore ini, pendaftar sudah mencapai 57.859 orang dan jumlahnya akan terus bertambah,” ungkap Kadisdik.

Kadisdik menjelaskan, pelayanan sistem PPDB hari pertama ini cukup lancar. “Secara sistem, alhamdulillah lancar. Meski ada sedikit-sedikit (trouble), tapi bisa langsung ditangani. Jadi, sistem tetap lancar dan tidak menjadi kendala untuk melakukan pendaftaran,” tuturnya.

Meski pendaftaran dilakukan secara daring, Kadisdik mengatakan, satuan pendidikan tetap memberikan pelayanan untuk calon pendaftar yang memiliki kendala. Mulai dari kesulitan sinyal, keterbatasan perangkat atau membutuhkan informasi PPDB.

“Saya juga tadi berkomunikasi dengan orang tua calon peserta didik, alhamdulillah mereka terbantu dengan pelayanan dan informasi di sekolah,” katanya.

Kepala SMAN 1 Bandung Tuti Kurniawati mengatakan, selain melayani, pelayanan di sekolah pun bertujuan menyosialisasikan informasi PPDB kepada masyarakat.

“Sehingga, ketika calon peserta didik masuk ke lingkungan sekolah, mereka sudah mendapat informasi, seperti apa tahapan, aturan, kuota, dan lain sebagainya,” jelasnya. (Bill)

dibaca oleh 1,041 orang

Space Iklan

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*