Groundbreaking Revitalisasi Situ Gede Dimulai

Space Iklan

Revitalisasi Situ Gede. (Foto: Hms Jabar)
Revitalisasi Situ Gede. (Foto: Hms Jabar)

KOTA BOGOR, InfoInfrastruktur.com – Pemda Provinsi Jawa Barat (Jabar) dan Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor melakukan peletakan batu pertama (groundbreaking) Revitalisasi Situ Gede, Kamis (12/8/2021). 

Revitalisasi Situ Gede yang terletak di Kecamatan Bogor Barat masuk menjadi rencana strategis Pemkot Bogor sejak 2019  dan pendanaannya dibantu dari APBD Provinsi Jawa Barat. 

Penataan dan Revitalisasi Situ Gede dilaksanakan oleh Dinas Sumber Daya Air Provinsi Jawa Barat. Revitalisasi ini ditujukan sebagai salah satu roda penggerak ekonomi pariwisata nasional yang tetap menjaga fungsi situ sebagai sumber air.

Pada tahun ini,  Dinas Sumber Daya Air Provinsi Jawa Barat melaksanakan Penataan dan Revitalisasi Situ Gede yang meliputi welcome zone yang terdiri dari aula Situ Gede, area parkir, jembatan dan pedestrian. Point to point gate yang terdiri dari gerbang, plaza dan jogging trek dan recreation space, race point dek yang terdiri dari mushola, kios dan toilet, tower point dan mini alun-alun. Situ Gede diharapkan menjadi salah satu destinasi ecowisata yang menarik di Jawa Barat.  

“Di samping sebagai recharge air tanah, Situ Gede juga tempat keanekaragaman ekosistem hayati, indikator kelestarian lingkungan, serta mempunyai fungsi sosial dan budaya,” ujar Kepala Dinas Sumber Daya Air Provinsi Jawa Barat Dikky Achmad Sidik saat groundbreaking di Situ Gede. 

Menurutnya, Pemda Prov Jabar bersama pemda- pemda berupaya menyelamatkan situ di kawasan Bodebek (Bogor – Depok – Bekasi) yang jadi penyangga lingkungan Ibu Kota Negara, salah satunya Situ Gede. Selain dapat dipelihara kehadiran situ juga dapat memberi nilai tambah bagi masyarakat sekitar. 

“Situ tidak hanya sebagai tempat menampung air tetapi mempunyai fungsi lain sebagai obyek wisata yang mempunyai nilai tambah ekonomi, sosial, dan lingkungan,” katanya.

Pengembangan Situ Gede sebagai salah satunya tempat wisata menjadi solusi dalam mempercepat pemulihan ekonomi setelah COVID-19. Masyarakat sekitar dapat meningkatkan kesejahteraan karena akan banyak peluang usaha baru disertai tenaga kerja yang dibutuhkan. 


“Revitalisasi Situ Gede ini kita harapkan secara langsung dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat khususnya bagi mereka yang berada di lingkungan Situ Gede ini dan tentunya ini dapat mendorong pariwisata di Kota Bogor,” kata Dikky. 

Sementara itu, Wali Kota Bogor Bima Arya mengapresiasi bantuan Pemda Provinsi Jabar dalam merevitalisasi Situ Gede. Menurutnya ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan. 

“Sudah lama orang Bogor bermimpi Situ Gede ini disulap menjadi kawasan yang lebih indah dalam banyak hal. Sudah bertahun tahun kita melakukan ikhtiar dengan menganggarkan dan mulai hari ini kita bersama-sama melakukan penataan Situ Gede ini,” ucap Bima.

Bima Arya memberikan catatan bahwa Situ Gede ini harus bisa  mengombinasikan antara rekreasi, konservasi, dan pemberdayaan ekonomi. 

Secara potensi, Situ Gede punya modal besar karena punya nilai kultur dengan cerita rakyatnya, olahraga seperti untuk jogging track, keindahan alam, dan aneka tumbuhan dan hewan khas. Satu hal lagi yakni akses menuju Situ Gede yang perlu terus diperbagus. 

Oleh karena itu masyarakat harus merasa memiliki agar mau menjaga. “Jadi jangan sampai justru dengan penataan pembangunan menjadi indah warga datang ke sini, tapi kemudian menjadi jauh dari tujuan konservasinya, sampahnya tidak dikelola, airnya menjadi kotor dan sebagainya,” kata Bima.

Situ Gede terletak di tepi Hutan Dramaga sekitar 10 kilometer dari pusat Kota Bogor. Sejak lama Situ Gede telah menjadi area publik seperti kegiatan memancing warga, treking ke hutan, penelitian, hingga lokasi syuting film atau sinetron. 

Situ Gede sejak dulu menjadi kuartet andalan penyangga air di kawasan Bogor bersama Situ Panjang (Kota Bogor), Situ Burung (Kecamatan Dramaga, Kab Bogor), dan Situ Leutik. Kini Situ Leutik sudah hilang dari peta. (Infrared)

dibaca oleh 1,611 orang

Space Iklan

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*