Disdik Jabar Buat Sistem Anti-Bullying

Space Iklan

Kadisdik Jabar Dedi Supandi mengikuti rapat koordinasi di Kantor Kejaksaan Tinggi Jawa Barat. (Foto: Disdik Jabar)

BANDUNG, INFOINFRASTRUKTUR.COMBekerja sama dengan Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3AKB) Provinsi Jawa Barat, Dinas Pendidikan (Disdik) Jawa Barat (Jabar) sudah membuat sistem anti-bullying.

Kadisdik Jabar Dedi Supandi menyampaikan hal tersebut ketika mengikuti rapat koordinasi di Kantor Kejaksaan Tinggi Jawa Barat, Kota Bandung, Senin (9/1/2023).

“Apabila mereka (siswa) di-bully oleh teman sekolahnya, mereka bisa mengisi identitas di sistem tersebut dan menjadi tugas gurunya untuk menyelesaikan,” ungkap Dedi Supandi.

Kadisdik menambahkan, jika gurunya yang melakukan bully, mereka akan masuk ke akun dinas dan dinas yang akan menyelesaikan.

Termasuk jika terjadi di pesantren, mereka bisa melapor. “Ini bagian dari upaya kita untuk mencegah atau mendeteksi dini tindak kekerasan dan tindakan yang tidak baik lainnya,” tegas Kadisdik.

Rapat koordinasi ini juga diikuti oleh Gubernur Jabar Ridwan Kamil yang hadir secara virtual, Bunda Forum Anak Jabar Atalia Praratya, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI, Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak, Ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban RI. (Bill)

dibaca oleh 1,280 orang

Space Iklan

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*